Monday, September 9, 2013

Mengukur Sebuah Cinta




Di hari perhitungan, ketika di Padang Mahsyar nanti Allah bertanya kepada kita: “Dari mana kau peroleh hartamu di dunia?” Kita akan menjawab, “Harta itu aku peroleh dengan kolusi dan korupsi, dengan memalsu dokumen, dengan mendapat komisyen riba.”

Allah bertanya lagi, “Apa saja yang telah engkau lakukan di dunia?”

“Ku hiasi hidupku dgn dosa dan nista, tak henti-hentinya ku cintai indah dan gemerlapnya dunia hingga aku dipanggil menghadapMu.”

Allah dgn murka akan menjawab, “Kamu benar!”

Bandingkan dgn seorang hamba lain yg ketika di Padang Mahsyar berkata kpd Allah:

“Tlh ku tahan lapar dan dahaga di dunia, tlh ku basahi bibirku dgn zikir, dan tlh ku curahkan waktu dan tenagaku utk keagungan namaMu, tlh ku hiasi mlm ku dgn ayat suciMu dan tlh ku letakkan dahiku di sejadah utk bersujud pd kebesaranMu.”

Dan Allah akan menjawab, “Kamu benar!”

Subhanallah, adakah kebahagian yg lebih dari itu? Ketika seorang hamba menceritakan amalnya dan Allah akan membenarkannya. 

Mahukah kita pulang nanti ke kampung akhirat dengan membawa amal yg boleh kita banggakan? Mahukah kita temui Kekasih kita sambil membawa amalan yg akan menyenangkanNya? 

atau sebaliknya.. nauzubillah. Ya Allah, tetapkanlah iman didadaku ini. Aku baca kisah diatas di Kitab Hayatus Shahabah, halaman 524-525. Moga menjadi penguat semangat dan muhasabah diri aku ini agar tidak tercicir dari jalan Allah. 





No comments: