Showing posts with label ilmu. Show all posts
Showing posts with label ilmu. Show all posts

Thursday, February 13, 2014

Belajar berkongsi


Kalau kita suka sesuatu kebaikan itu berlaku pada orang lain juga, kita sebenarnya telah mendapat keberkatan daripada Allah s.w.t

Contoh paling senang ilmu. Kalau kita dapat sesuatu ilmu kemudian dikongsikan pada yang lain, betapa besar rahmatnya. Lagi banyak kita kongsi lagi besar ganjarannya. Selain orang lain dapat faedah darinya, kita juga menguatkan diri sendiri juga.

Jadi, janganlah kedekut ilmu ye, pesanan untuk diri sendiri juga kongsi untuk rakan-rakan semua.

Ingat, Allah murka tau pada mereka yang bersifat kedekut ilmu ini. 

"Iaitu orang-orang yang bakhil dan menguruh manusia supaya bakhil serta menyembunyikan apa-apa jua yang Allah berikan kepada mereka dari limpah kurnianya, dan (sebenarnya) Kami telah sediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang amat hina,"

Kadang-kadang kita tak sedar yang syaitan berbisik supaya kita tidak berkongsi pengetahuan/ilmu baru yang kita perolehi. Takut nanti orang tu akan dapat lebih dari dia.

Aku banyak perngalaman dalam hal ni terutama ketika aku berkelana mencari ilmu perniagaan dan percetakan dulu. (^_^)

Ya Allah, jauhkanlah aku dari sifat bakhil ini.. Amin!

Belajarlah berkongsi pengetahuan. Makin berkongsi, makin banyak yang kita dapat. (^_^)


Wednesday, July 24, 2013

Zayyan dah nak berjalan...





Suka Zayyan dapat jalan dua tiga langkah.. baru dapat selangkah dua, jatuh, bangun berdiri lagi, jatuh, bangun berdiri lagi.. tak letih ke sayang? tak la kot, suka je abah tengok..siap tepuk tangan lagi. hehe.

 Ini petanda abah dan ibu kena tambah stamina! Zayyan merangkak pun puas nak kena kepung satu rumah. hehe. Macam-macam nk di explorenya, nak halang tak elok pula kan. Jadi perhatikan jer lah. 

Dapat jalan nanti macam mana la yer,mau mengah abah dan ibu.. hehehe.. tak sabar plak rasanya... (^_^)





Tuesday, July 23, 2013

Realiti, Aduh! Terasa Hati...



Angah jumpa kartun ni di Facebook. Terasa hati dengan kartun ni. hehehe. Takpe, muhasabah diri. Sedar atau tidak, kita selalu macam ni kan? kalau bab lain, berjam-jam pun tiada masalah. Tapi kalau bab ilmu, agama, solat, mengaji quran dan seangkatannya, sejam pun rasa lama sangat dah. Orang lain Angah taktau la kan, tapi diri sendiri ni, kadang-kadang pun macam tu juga.hehe

Lepak di warung sampai 2-3 jam, tiada masalah, tak rasa lama tau letih pun, tapi kalau dalam majlis ilmu 2-3 jam tu amatlah lama dan rasa panjangnya masa. ish..ish..ish..

Subhanallah, Ya Allah,Kau tetapkanlah iman didadaku, kekalkanlah imanku Ya Allah...



Monday, January 28, 2013

Menuntut Ilmu vs Beribadah


Angah ada terbaca tentang tuntut ilmu dan beribadah ni... Menuntut ilmu itu wajib! Beribadah juga wajib! tetapi mana yang didahulukan? mana yang lebih afdal(lebih baik)?

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda : ''Satu bab yang dipelajari seseorang lebih dicintai Allah daripada 100 rakaat solat sunat''

Ini menunjukkan betapa menuntut ilmu itu lebih besar ganjarannya berbanding amal ibadah. Malah Allah sebenarnya lebih suka kepada para penuntut ilmu berbanding ahli ibadah.

Nak beribadah kena ada ilmu, nak beramal kena ada ilmu.. tanpa ilmu, macam mana nak beribadah? betul tak? simple kan? tetapi ramai dikalangan kita malas nak menuntut ilmu~ hmmm..






Friday, November 2, 2012

Tanggungjawab Pendidikan Iman

Adalah menjadi kewajiban pendidik iaitu ibubapa untuk membesarkan anak atas dasar pemahaman dan dasar-dasar pendidikan iman dan ajaran Islam sejak dari mula dilahirkan. Yang dimaksudkan dengan pendidikan iman adalah mengikat anak dengan dasar-dasar iman,rukun Islam dan dasar-dasar syariah sejak anak dilahirkan hinggalah anak mula mengerti dan dapat memahami sesuatu.

1. Buka Kehidupan Anak Dengan Kalimah La ilaha illallah.
     "Bacalah lepada anak-anak kamu kalimat pertama dengan la ilaha illallah(tiada tuhan selain allah)"(Al-Hakim meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a dari Nabi Muhammad s.a.w)

Tujuannya agar kalimat tauhid dan syiar Islam adalah perkataan pertama yang didengari anak. Kemudian anak diazankan ditelingan kanan (lelaki) di iqamahkan ditelinga kiri (perempuan). rujuk SINI -kenapa perlu azan bayi baru lahir.

2. Mengenalkan Hukum-hukum Halal Haram Pada Anak.
Dari sejak anak dilahirkan sehingga anak mengenal dunia, ibubapa wajib mengenalkan hukum Allah pada anak. Ini amat penting agar ketika anak membesar, anak kenal apa yang disuruh dan diperintah oleh Allah dan dia segera melakukannya. Apa yang dilarang,ditegah oleh Allah, dia menjauhinya. Apabila anak sudah baligh, anak sudah memahami hukum halal haram dan telah terikat dengan hukum-hukum syariat.

     "Taatlah kepada Allah dan takutlah berbuat maksiat kepada Allah dan suruhlah anak-anak kamu untuk mentaati perintah-perintah dan menjauhi larangan-larangan kerana hal itu memelihara mereka dan kamu dari api neraka" (Ibnu Jarir dan Ibnu 'l-Mundzir meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a)

3. Menyuruh Anak Beribadah Pada Usia 7 Tahun.
Tujuannya agar anak sudah biasa untuk melakukan amal ibadah kepada Allah. Disamping itu anak mendapat kesucian roh, kesihatan jasmani dan kebaikan akhlak dalam ibadah.

     "Suruhlah anak-anak kamu menjalankan ibadah solat bila mereka sudah berusia 7 tahun. Dan jika mereka sudah berusia 10 tahun, maka pukullah mereka jika mereka tidak mahu melakukan ibadah solat dan pisahkanlah tempat tidur mereka" (Al-hakim dan Abu Daud meriwayatkan dari Ibnu Amr bin Al-'Ash dari Rasulullah s.a.w)

4. Mendidik Anak Mencintai Rasul, Ahli Baitnya dan Membaca Al-Quran.
Tujuannya agar anak mencontohi perjalanan hidup dan jihad mereka. Selain itu, agar anak tahu sejarah mereka, baik dari perasaan mahupun kejayaan,termasuk keterikatan mereka terhadap Al-Quran.

     "Didiklah anak-anak kamu pada 3 perkara : mencintai Nabi kamu, mencintai ahli baitnya dan membaca Al-Quran. Sebab orang-orang yang memelihara Al-Quran itu berada di dalam lindungan singgahsana Allah pada hari tidak ada perlindungan selain dari perlindunganNya beserta para Nabi-Nya dan orang-orang yang suci" (Ath-Thabrani meriwayatkan dari Ali ra bahwa Nabi bersabda)


sumber : Google Image



P/S : para ilmuan,guru, betulkan saya andai saya salah tulis, hasil bacaan saya dalam Kitab Tarbiyatul Aulad Jilid 1, sy logkn di blog ini untuk rujukan saya (^^,)



Tuesday, September 25, 2012

Mengikutkan Hawa Nafsu

"Pangkal segala maksiat, kelalaian dan syahway adalah redha terhadap nafsu, dan pangkal dari segala ketaatan, kewaspadaan dan kesucian adalah engkau tidah redha terhadap hawa nafsu"

"Bersahabat dengan orang jahil yang tidak memperuntukkan hawa nafsunya lebih baik bagimu daripada bersahabat dengan orang alim yang tunduk pada hawa nafsunya"
Kitab Al-Hikam - Syaikh Ibn Atha'illah as-Sakandari

Maksud hikmah di atas, seseorang itu disebut jahil apabila dia tidak mampu menundukkan hawa nafsu,tidak mampu menundukkan syahwatnya ke arah yang diredhai Allah. Dia terlalu menurutkan nafsu dan hanyut dengan tuntutan nafsunya. Nafsu yang tidak dikawal menyebabkan kehidupan kita rosak dari segala aspek, contoh nafsu makan,makan yang berlebihan menyebabkan penyakit, badan jadi tidak sihat, obes dan sebagainya.. lagi contoh nafsu nk berseronok, kadang2 tu terlalu ikutkn nafsu sampai tangguh solat sampai hujung waktu..

selain itu, Syaikh juga berpesan agar kita sintiasa selektif dalam memilih teman seharian. Salah pilih kawan juga boleh mengheret ke arah kemungkaran.. (^^,)

bimbinglah aku dan sahabat2 seagamaku kejalan yang diredhaiMU ya Allah...peliharalah hati kami dari pujuk rayu nafsu..amin!



Thursday, June 28, 2012

Buku Adalah Sahabat

Buku adalah sahabat. Berdampinglah dengan buku. Bersahabatlah dengan ilmu dan bertemanlah dengan makfirah (pengetahuan).

Membaca jabatan ilmu... membaca menambah ilmu... penuhilah masa terluang dengan membaca, dari pada dok hadap facebook, twitter, tanpa arah tujuan, bacalah.. banyak juga ilmu2 yg ada kot FB ni.. pandai2 amik lah..jangan dok kira baca gosip, hiburan je..hehehe.. 

jangan sekali-kali membaca buku-buku yang boleh menimbulkan prasangka buruk, putus asa dan hilang harapan.. amatlah tidak elok untuk diri dan hati kita.. efek mambaca ni mendalam juga.. sebabnya bila membaca, imaganisi main peranan... bila dok baca yg xelok, otak berimaginasi benda tak elok, turun ke hati turut jadi tak elok...

tiba2 melalut pasal membaca plak aku ni..ish..ish..ish.. aku kongsi pendapat aku je tau.. kalau salah tolong tegur ye.. (^^,)

antara buku dan majalah yg baik,elok untuk dibaca, penuh dengan ilmu pengetahuan
bahan bacaan aku bulan ini.. (^^,)

Wednesday, June 27, 2012

Biarlah Ia Berlalu...

Apa yang berlalu, biarlah ia berlalu... Apa yang telah pergi, biarlah ia binasa...
Jangan difikirkan apa yang telah berlalu, kerna ia telah pergi dan lenyap...

orang selalu kata usah dikenang perkara yang lepas, jadikan hari ini lebih baik dari semalam, aku sokong ayat2 diatas.. sebabnya kalau disimpan ia akan menyebabkan hari jadi sakit.. penyakit hati mengundang banyak perkara yang tidak elok seperti dendam, iri hati, dengki, jarakkan hubungan silaturahim dan sebagainya... jadi eloklah dibuang jauh2 perkara yang tidak elok, lupakan saja dan terus langkah kedepan. ia juga kadang2 menjadi penghalang untuk kita terus melangkah kedepan, asyik dok kenang benda yg lepas,kita jadi 'down'... jadi, biarkan ia berlalu...

TETAPI...

kadang2 kita perlu gak ambil tahu benda yg lepas ni.. sebab? sebabnya untuk dijadikan pengajaran... untuk dijadikan iktibar... ambil pengajaran je tau..bukan dikenang-kenang.. perkara yg lepas perlu dilepaskn untuk melapangkan hati, sebab perlu di kenang adalah untuk ambil iktibar.. mana satu ni? last2 pening macam tu ja... kejap ambil, kejap buang..hehehe

senang citer, benda yg lepas ni jangan disimpan dalam hati, biarkn ia pergi..barulah kita akan berasa lapang hati dan ketenangan, baru lah kita rasa lancar untuk meneruskan kehidupan.. lepaskan perkara yg lalu tapi ambil pengajaran atas apa yang telah berlaku agar ia tidak berulang dan make sure hari ini dan esok akan lebih baik.. 

kata aku ja ni...untuk aku..salah kata aku harap sudi perbetulkn (^^,)


Wednesday, May 30, 2012

Aku anak yang masih daif...

mari kita muhasabah diri, aku berpesan pada diri aku sendiri terutamanya...

Rasulullah s.a.w bersabda : "Setiap anak yang lahir adalah fitrah. Dua ibubapanyalah yang menjadikannya yahudi atau nasrani atau majusi" - (riwayat Imam al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a)


tersentuh hati aku bila mendengar Ustaz Don hurai hadis di atas..menitis airmataku

kadang-kadang kita tak sedar, yang menjadikan anak tu rosak adalah kita sendiri, akhirnya kita bertanya mana salah aku? apa yang aku bg selama ini tak cukup kah? di mana aku didik tak kena dengan anak aku ini..

video versi pendek,ditambah lagu latar..lagi syahdu dan menyentuh kalbu..




Saturday, May 19, 2012

Muhasabah Diri | Wahai Orang Yang Sakit



Wahai orang yang sakit, InsyaALLAH, sakit yang anda deritai menjadi pembersih dairi anda. Ini kerana anda telah dibersihkan dari kesalahan, disucikan daripada dosa, hati anda telah disepuh, nafsu anda telah mereda dan kesombongan serta keangkuhan anda telah lenyap.

daripada sakit yang menimpa itu ada sesuatu yang akan mengingatkan anda tentang makna sihat, yang akan mencabut pohon kesombongan dalam diri anda dan yang akan menurunkan tingkat ujub dalam diri anda agar hati anda terjaga dan tidak tidur seperti tidurnya orang-orang yang lalai.


Tuesday, May 15, 2012

7 Tips Untuk Berjaya Dunia Akhirat

klik gambar untuk lihat lebih jelas

*sumber - ismajordan

Tuesday, April 3, 2012

SYAITAN AJAR ABU HURAIRAH KHASIAT AYAT KURSI

Abu Hurairah r.a. pernah ditugaskan oleh Rasulullah S.A.W untuk menjaga gudang zakat di bulan Ramadhan. Tiba-tiba muncullah seseorang, lalu mencuri segenggam makanan. Namun kepintaran Hurairah memang patut dipuji, kemudian pencuri itu kemudian berhasil ditangkapnya.

"Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," gertak Abu Hurairah. Bukan main takutnya pencuri itu mendengar ancaman Abu Hurairah, hingga kemudian ia pun merengek-rengek : "Saya ini orang miskin, keluarga tanggungan saya banyak, sementara saya sangat memerlukan makanan." Maka pencuri itu pun dilepaskan. Bukankah zakat itu pada akhirnya akan diberikan kepada fakir miskin ? Hanya saja, cara memang keliru. Mestinya jangan keliru. 


Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kepada Rasulullah S.A.W. Maka bertanyalah beliau : "Apa yang dilakukan kepada tawananmu semalam, ya Abu Hurairah?" 
Ia mengeluh, "Ya Rasulullah, bahawa ia orang miskin, keluarganya banyak dan sangat memerlukan makanan," jawab Abu Hurairah. Lalu diterangkan pula olehnya, bahawa ia kasihan kepada pencuri itu,, lalu dilepaskannya. 

"Bohong dia," kata Nabi : "Pada hala nanti malam ia akan datang lagi." Kerana Rasulullah S.A.W berkata begitu, maka penjagaannya diperketat, dan kewaspadaan pun ditingkatkan.Dan, benar juga, pencuri itu kembali lagi, lalu mengambil makanan seperti kelmarin. Dan kali ini ia pun tertangkap. "Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," ancam Abu Hurairah, sama seperti kelmarin. Dan pencuri itu pun sekali lagi meminta ampun : "Saya orang miskin, keluarga saya banyak. Saya berjanji esok tidak akan kembali lagi." 


Kasihan juga rupanya Abu Hurairah mendengar keluhan orang itu, dan kali ini pun ia kembali dilepaskan. Pada paginya, kejadian itu dilaporkan kepada Rasulullah S.A.W, dan beliau pun bertanya seperti kelmarin. Dan setelah mendapat jawapan yang sama, sekali lagi Rasulullah menegaskan : "Pencuri itu bohong, dan nanti malam ia akan kembali lagi." 


Malam itu Abu Hurairah berjaga-jaga dengan kewaspadaan dan kepintaran penuh. Mata, telinga dan perasaannya dipasang baik-baik. Diperhatikannya dengan teliti setiap gerak-geri disekelilingnya sudah dua kali ia dibohongi oleh pencuri. Jika pencuri itu benar-benar datang seperti diperkatakan oleh Rasulullah dan ia berhasil menangkapnya, ia telah bertekad tidak akan melepaskannya sekali lagi. Hatinya sudah tidak sabar lagi menunggu-nunggu datangnya pencuri jahanam itu. Ia kesal. Kenapa pencuri kelmarin itu dilepaskan begitu sahaja sebelum diseret ke hadapan Rasulullah S.A.W ? Kenapa mahu saja ia ditipu olehnya ? "Awas!" katanya dalam hati. "Kali ini tidak akan kuberikan ampun." 

Malam semakin larut, jalanan sudah sepi, ketika tiba-tiba muncul sesosok bayangan yang datang menghampiri longgokan makanan yang dia jaga. "Nah, benar juga, ia datang lagi," katanya dalam hati. Dan tidak lama kemudian pencuri itu telah bertekuk lutut di hadapannya dengan wajah ketakutan. Diperhatikannya benar-benar wajah pencuri itu. Ada semacam kepura-puraan pada gerak-gerinya. 


"Kali ini kau pastinya kuadukan kepada Rasulullah. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan datang lagi ke mari, tapi ternyata kau kembali juga. Lepaskan saya," pencuri itu memohon. Tapi, dari tangan Abu Hurairah yang menggenggam erat-erat dapat difahami, bahawa kali ini ia tidak akan dilepaskan lagi. Maka dengan rasa putus asa ahirnya pencuri itu berkata : "Lepaskan saya, akan saya ajari tuan beberapa kalimat yang sangat berguna." 
"Kalimat-kalimat apakah itu?" Tanya Abu Hurairah dengan rasa ingin tahu. "Bila tuan hendak tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Maka tuan akan selalu dipelihara oleh Allah, dan tidak akan ada syaitan yang berani mendekati tuan sampai pagi." 


Maka pencuri itu pun dilepaskan oleh Abu Hurairah. Agaknya naluri keilmuannya lebih menguasai jiwanya sebagai penjaga gudang. 
Dan keesokan harinya, ia kembali menghadap Rasulullah S.A.W untuk melaporkan pengalamannya yang luar biasa tadi malam. Ada seorang pencuri yang mengajarinya kegunaan ayat Kursi. 


"Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?" tanya Rasul sebelum Abu Hurairah sempat menceritakan segalanya. 

"Ia mengajariku beberapa kalimat yang katanya sangat berguna, lalu ia saya lepaskan," jawab Abu Hurairah. 

"Kalimat apakah itu?" tanya Nabi. 

Katanya : "Kalau kamu tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Dan ia katakan pula : "Jika engkau membaca itu, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah, dan tidak akan didekati syaitan hingga pagi hari." 


Menanggapi cerita Abu Hurairah, Nabi S.A.W berkata, "Pencuri itu telah berkata benar, sekalipun sebenarnya ia tetap pendusta." Kemudian Nabi S.A.W bertanya pula : "Tahukah kamu, siapa sebenarnya pencuri yang bertemu denganmu tiap malam itu?" "Entahlah." Jawab Abu Hurairah. "Itulah syaitan."



Wednesday, February 29, 2012

Muhasabah Diri - KISAH BERKAT DI SEBALIK MEMBACA BISMILLAH

Seperti biasa, sebelum tidur..aku selalu mencari bahan untuk diriku..untuk aku me'refresh'kn diriku..aku juga nk share dengan rakan2 semua.. (^^,)
malam ni meh kita baca kisah ni..menarik..

"Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan.Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya. 
Suaminya berkata sambil mengejak, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."

Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata : "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu."

Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini." Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.

Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan."

Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja."

Tahukah Anda?


  • Purata sebatang pensel boleh melakar garisan lurus sepanjang 56 km atau menulis 50,000 perkataan. America menghasilkan dua bilion batang pensel setiap tahun. Jika kesemua pensel itu digunakan utk membuat garisan lurus ia boleh membuat bulatan mengelilingi bumi sebanyak 9 kali
  • Di Albania, menggelengkan kepala bermaksud 'ya' dan menggangguk bermaksud tidak.
  • Kandungan emas di laut adalah 200 kali ganda lebih banyak berbanding di daratan
  • Jika semua salur darah dalam tubuh manusia dicantumkan ia boleh meliputi jalan raya sepanjang 96,000 Km
  • Jika usus kecil manusia dibelah dan dicantum-cantumkan,ia boleh memenuhi kawasan seluas 9.2 meter persegi.
  • Manusia bernafas kira-kira 23,000 kali dalam tempoh 24 jam.
  • Setiap langkah ke hadapan, anda terpaksa menggerakkan 54 otot dalam tubuh badan
  • Tekanan jantung manusia semasa mengepam darah adalah cukup kuat sehinggakan setiap pancutan boleh memancutkan darah sejauh 9 meter.
  • Purata setiap manusia manusia memiliki 100,000 helai rambut dan tumbuh lebih cepat pada waktu malam.Sementara itu, hidung pula dikatakan dapat mengenal pasti 10,000 jenis bau yang berbeza-beza.
  • Setiap hari darah beredar sejauh 180,000 Km dalam tubuh manusia.
  • Ikan emas adalah satu-satunya haiwan yang dapat melihat cahaya inframerah dan ultraungu
  • Setiap 1 cm persegi kulit manusia, didapati mengandungi 7 meter pembulu darah
  • Terdapat banyak spesies labah-labah yang sanggup mengorbankan tangan dan kaki untuk dimakan anak-anaknya yang baru menetas. Langkah ini adalah utk mengelakkan anak-anaknya itu daripada memakan sesama sendiri.

Thursday, September 22, 2011

5 Syarat Untuk Buat Maksiat

assalamualaikom w.b.t

jom muhasabah diri dipetang hari..(^_^)
kuliah asar..ceeewah..hehe

5 syarat untuk buat maksiat...

Suatu hari ada seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia 
berkata, "Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong 
berikan aku nasihat." Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim 
berkata, "Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu 
melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat." Lelaki itu dengan 
tidak sabar-sabar bertanya. "Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba 
Ishak?" 

Ibrahim bin Adham berkata, "Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada 
Allah, jangan memakan rezekinya." Mendengar itu dia mengenyitkan kening 
seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di 
bumi ini rezeki Allah? "Ya!" tegas Ibrahim bin Adham. "Kalau kamu sudah 
memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu 
berkeinginan melanggar larangan-Nya?" 

"Yang kedua," kata Ibrahim, "kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di 
bumi-Nya! Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim 
kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu 
layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu 
melanggar segala larangan-Nya?" 

"Ya! Anda benar." kata lelaki itu. Dia kemudian menanyakan syarat yang 
ketiga. Ibrahim menjawab, "Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah 
tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat oleh-Nya!" Lelaki itu 
kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, ini nasihat macam 
mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?" "Ya, kalau memang yakin 
demikian, apakah kamu m asih berkeinginan melakukan maksiat?" kata 
Ibrahim. Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat. 

Ibrahim melanjutkan, "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, 
katakanlah kepadanya, 'Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu 
bertaubat dan melakukan amal soleh'." Kemudian lelaki itu menggelengkan 
kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut 
akan memenuhi permintaanku?" 

"Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh 
menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau 
boleh lari dari kemurkaan Allah?" 

"Baiklah, apa syarat yang kelima?" Ibrahim pun menjawab, "Wahai 
Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api 
neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya." 

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba 
Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak 
kehendaknya." Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air 
matanya bercucuran. "Mulai saat ini akut bertaubat kepada Allah." 
katanya sambil terisak-isak. 

Ada empat hal yang dapat mengangkat seseorang kepada darjat yang 
tertinggi, walaupun amal dan ibadahnya sedikit, iaitu sifat-sifat 
penyantun, merendah diri, pemurah dan budi pekerti yang baik. Itulah 
kesempurnaan iman Abul Qasim Al-Junaid