Showing posts with label motivasi. Show all posts
Showing posts with label motivasi. Show all posts

Monday, September 9, 2013

Mengukur Sebuah Cinta




Di hari perhitungan, ketika di Padang Mahsyar nanti Allah bertanya kepada kita: “Dari mana kau peroleh hartamu di dunia?” Kita akan menjawab, “Harta itu aku peroleh dengan kolusi dan korupsi, dengan memalsu dokumen, dengan mendapat komisyen riba.”

Allah bertanya lagi, “Apa saja yang telah engkau lakukan di dunia?”

“Ku hiasi hidupku dgn dosa dan nista, tak henti-hentinya ku cintai indah dan gemerlapnya dunia hingga aku dipanggil menghadapMu.”

Allah dgn murka akan menjawab, “Kamu benar!”

Bandingkan dgn seorang hamba lain yg ketika di Padang Mahsyar berkata kpd Allah:

“Tlh ku tahan lapar dan dahaga di dunia, tlh ku basahi bibirku dgn zikir, dan tlh ku curahkan waktu dan tenagaku utk keagungan namaMu, tlh ku hiasi mlm ku dgn ayat suciMu dan tlh ku letakkan dahiku di sejadah utk bersujud pd kebesaranMu.”

Dan Allah akan menjawab, “Kamu benar!”

Subhanallah, adakah kebahagian yg lebih dari itu? Ketika seorang hamba menceritakan amalnya dan Allah akan membenarkannya. 

Mahukah kita pulang nanti ke kampung akhirat dengan membawa amal yg boleh kita banggakan? Mahukah kita temui Kekasih kita sambil membawa amalan yg akan menyenangkanNya? 

atau sebaliknya.. nauzubillah. Ya Allah, tetapkanlah iman didadaku ini. Aku baca kisah diatas di Kitab Hayatus Shahabah, halaman 524-525. Moga menjadi penguat semangat dan muhasabah diri aku ini agar tidak tercicir dari jalan Allah. 





Thursday, September 5, 2013

Buka mata hati...


Bila update apa-apa berkaitan keagamaan atau ilmiah, perkara pertama yang segelintir orang lakukan ialah tengok peribadi orang tu. Betul tak? Perkara ini yang biasa dan selalunya terjadi. Lepas tu mula lah mengumpat orang tu. Bajet bagus lah, alim kucing lah, poyo lah, dia pun teruk lagi nk post benda agama dan macam-macam lagilah perkara negetif. Ada juga yang terus melatah kononnya dituju kepada dia, padahal kongsikan benda ilmiah ini adalah satu ibadah.

Kadang-kadang rasa macam down sangat dengan kritikan dan tohmahan sebegitu. Betul tak? (^_^) Janganlah anggap semua kritikan yang dituju kepada anda sebagai suatu permusuhan atau kutukan, tetapi ambillah faedah yang terdapat didalam kritikan itu tanpa melihat maksud di pengkritik, kerana anda lebih memerlukan kritikan dari pujian. Ingat tu ye (muhasabah untuk diri aku juga). Ambil positif dan perbaiki diri kita sendiri.

Sama juga dalam hal memberi pendapat. Jangan terlalu ego dengan pendapat kita sendiri dalam apa jua masalah pun tapi bermusyawarahlah. Sebab apa aku ingat lagi kata salah sorang cerdik pandai "pendapat dua orang lebih kuat berbanding pendapat seorang,sebagaimana halnya lidi, bila ada segenggam lidi, susah untuk dipatahkan".

Gambar : Google Image




Monday, January 28, 2013

Menuntut Ilmu vs Beribadah


Angah ada terbaca tentang tuntut ilmu dan beribadah ni... Menuntut ilmu itu wajib! Beribadah juga wajib! tetapi mana yang didahulukan? mana yang lebih afdal(lebih baik)?

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda : ''Satu bab yang dipelajari seseorang lebih dicintai Allah daripada 100 rakaat solat sunat''

Ini menunjukkan betapa menuntut ilmu itu lebih besar ganjarannya berbanding amal ibadah. Malah Allah sebenarnya lebih suka kepada para penuntut ilmu berbanding ahli ibadah.

Nak beribadah kena ada ilmu, nak beramal kena ada ilmu.. tanpa ilmu, macam mana nak beribadah? betul tak? simple kan? tetapi ramai dikalangan kita malas nak menuntut ilmu~ hmmm..






Saturday, January 26, 2013

Kenapa doa aku tidak dikabulkan?


Pernah Angah terdengar rungutan seperti "aku buat macam2 dah, doa hari2, setiap waktu aku berdoa, tapi tiada hasil pun". Subhanallah

Tidak sepatutnya kita ini, seorang hamba berburuk sangka pada Yang Esa, Allah s.w.t sebab doa yang kita mohon setiap hari beulang kali masih belum dikabulkan. Sebaliknya kita perlu bermuhasabah diri, memperbaiki diri supaya lebih bertaqwa kepadaNya. Cari pada diri sendiri mana silapnya.

Kita tidak tahu apa yang akan terjadi esok, Dialah yang Maha Mengetahui segalanya. Jangan berputus asa, jangan berburuk sangka pada Allah.

Firman Allah,
"Dan Rabbmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya. Sekali-kali tidak ada bagi mereka untuk memilih. (al-Qashash ayat 68)"

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu,padahal ia amat baik bagimu. Dan boleh jadi pula kamu mengukai sesuatu,padahal ia amat buruk bagimu. Allah Maha Mengetahu,sedang kamu tidak mengetahui. (al-Baqarah ayat 216)

Jadi, jangan berputus asa, berusahalah muhasabah diri, janji Allah pasti. Usahalah, Tawakkallah..In Sha Allah.. "Ingatlah, bahawa sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. (al-Baqarah:214)"







Angah menulis berpesan pada diri sendiri, kongsi pada semua (^_^)


Jangan Kahwin dengan Wanita bersifat 6 ini...



Pesanan Untuk Lelaki, jangan kahwin dengan wanita bersifat 6 ini...

Pesan Rasulullah untuk kaum lelaki ,Jangan engkau kahwini wanita yang bersifat enam ini iaitu yang ananah, yang mananah, yang hananah, yang hadaqah, yang baraqah dan yang syadaqah.

Apa itu ananah,  mananah, hananah, hadaqah, baraqah dan syadaqah?

wanita Ananah - banyak mengeluh dan mengadu, dan tiap saat memperalatkan sakit atau buat-buat sakit.

wanita Mananah - suka membangkit-bangkit terhadap suami. Wanita ini menyatakan 'aku membuat itu keranamu.

wanita Hananah - menyatakan kasih sayangnya kepada suaminya yang lain, yang dikahwininya sebelum ini atau kepada anaknya dari suami yang lain.

wanita Hadaqah - melemparkan pandangan dan matanya pada tiap sesuatu, lalu menyatakan keinginannya utk memiliki barang itu dan memaksa suaminya untuk membelinya.

wanita Baraqah - ada 2 makna, pertama yang sepanjang hari mengilatkan dan menghias mukanya, kedua dia marah ketika makan dan tidak mahu makan kecuali sendirian dan diasingkannya bahagianya.

wanita Syadaqah - banyak cakap, tidak menentu lagi bising.


# Ya Allah kau jauhkanlah isteriku dari bersifat demikian, AMIN Ya Allah...

jangan adat je diutamakan, Sunnah juga wajib diutamakan!



Kesusahan kesenangan...


Kesusahan.. kesusahan sebenarnya adalah nikmat. Nikmat yang Allah bagi supaya umatnya muhasabah diri. Cari apa hikmat yang Allah yang bagi disebalik kesusahan itu. Angah teringat ungkapan indah "Allah turunkan hujan dan kilat... kita tertanya tanya.. ke mana perginya matahari.. rupa-rupanya Allah berikan kita pelangi"

Tetapi sayang, kadang-kadang kita mengeluh, selalu mengeluh bila dalam kesusahan. Kita lupa tentang hikmah yang Allah nak bagi. Andai begitu, kita gagal sebenarnya. Tidak yakin atas ketentuannya.

Sebaliknya amat besar rahmat pada mereka yang menikmati kesusahan yang melanda. Secara tak langsung sebenarnya kesusahan mendekatkn kita pada Dia. Selalunya bila dalam kesusahan je,perkataan pertama yg kita sebut "ALLAH". betul x? (^_^)

"Makin lama kita susah, makin dekat kita dengan kesenangan.. (Tuan Ibrahin Tuan Man)"

Gambar : iluvislam.com

Kesenangan.. dalam kesenangan kita selalu lupa megucapkan 'alhamdulillah' iaitu syukur pada yang memberi (ALLAH). Kesenangan mengundang pelbagai cabaran sebenarnya. Cabaran untuk bersyukur, ajar diri besederhana,perasaan riak, ego, bangga dan sebagainya. Jangan lalai dan leka dalam kesenangan kerana ia mudah memesongkan hati. 


Peringatan untuk diri Angah,kongsi bersama. Andai salah kata-kata Angah diatas, betulkan. 
(^_^)







Tuesday, January 22, 2013

Rezeki yang sudah ditetapkan..

"Kesungguhanmu mengejar apa yang sudah dijamin untukmu (oleh Allah) dan kelalaianmu melaksanakan apa yang dibebankan kepadamu, itu merupakan tanda butanya bashirah (mata batin)"

Nasihat bijak diatas dari Syaikh Ibn 'Atha'illah as-Sakandari dalam Kitab Al-Hikam membuatkan Angah faham bahawa janganlah kita memaksa diri kita ini mengejar apa yang sesungguhnya Allah dah janji, Allah dah jamin kepada semua makhluk Dia cipta. Apa yang Allah janji? dalam bab ini 'rezeki'.

Rezeki ni Allah dah tetapkan dah pada semua makhluk ciptaan-Nya. Jadi tak perlulah kita terkejar-kejar hingga lalai dan leka tentang urusan akhirat. Ada yang mengejar rezeki sampai jiran tetangga pun bertegur sapa, Islam tidak ajar begitu. Lagi teruk sampai lalai dalam amal ibadah hingga tinggal kewajipan yg utama 5 waktu.

Janji Allah s.w.t :

"Kami (Allah) tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat yang baik itu adalah bagi orang yang bertaqwa." -Surah Thaaha : 132

kata seorang bijak iaitu Ibrahim al-Khawwash "Janganlah memaksa diri untuk mencapai apa yang telah dijamin (untuk dicukupi), dan jangan mensia-siakan (mengabaikan) apa yang telah diamanahkan (diwajibkan) kepadamu untuk memenuhinya."







Saturday, January 19, 2013

Membina rasa hormat

Berapa ramai antara kita yang mana kerana ego, bongkak, maruah diri, takut hilang hormat, berlagak mati-mati tidak mahu megaku kesilapan yang dilakukan?

Ketahuilah sahabatku, ia bukanlah seperti apa yang kita fikirkan...

Ironinya - ramai yang nak dapatkan hormat orang pada dia dengan mempertahankan yang dia memang betul walaupun salah. Kelaku seperti itulah sebenarnnya yangn buat orang hilang rasa hormat pada dia.

Ramai yang takut nak mengaku salah sendiri sebab takut orang dah tak respect nanti tetapi ramai yang tak sedar bahawa denga mengaku salah/silap sendiri sebenarnya akan membuatkan orang hormat kita.

Kalai kita mengaku silap sendiri, itu merupakan tindakan yang berani, bukan semua orang mampu buat macam tu, jadi secara lagsung atau tidak langsung, orang akan mula rasa hormt pada kita.. sayangnya ramai antara kita susah nak buat macam tu..(^^,)

Tak berani mengaku silap akan bagi tekanan pada diri sendiri sebenarnya. Kita akan rasa tertekan,gangguan emosi,takut.

Sebaliknya kalau kita mengaku silap kita, kita kan rasa lapang, lega, terlepas segala masalah...

Hati senang, orang pun senang, hormat pun dapat.. (^^,)




Friday, December 14, 2012

Sentiasa Muda Untuk Berbuat Dosa

Assalamualaikum w.b.t , salam jumaat penghulu segala hari... # kelebihan hari jummat

Harap tajuk di atas menyedarkan diri aku sendiri dan semua sahabat yang terumbang ambing di dunia fatamorgana ini. Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah merasa tua untuk kembali ke jalan yang benar atau bertaubat.

mengapa begitu? sebabnya orang yang memandang kebesaran dunia akan merasa kecilnya akhirat. Padahalnya kita lupa, lalai, leka dengan hal-hal dunia. Kita lupa yang Akhirat jauh lebih baik dan lebih kekal. Kita perlu memandang/ambil berat perihal akhirat. Orang yang memandang kebesaran akhirat akan merasa kecilnya apa yang ada di dunia.

marilah sama-sama kita muhasabah diri, perbaiki diri (^_^)






Wednesday, June 20, 2012

Cuma Ada 2 Pilihan


orang yang beriman pada Allah dan Hari Akhirat hendaklah berkata baik atau diam...

makanya, marilah sama2 kita menjaga lidah kita.. berfikir sebelum berkata-kata
kurangkan berbual perkara yang tidak berfaedah, kurangkan borak kosong...
selitlah dengan perkara ilmiah ketika 'hang out' dengan kawan2...
bual lah perkara yang berfaedah..perkara yg berilmu...

tak mau mengumpat tau...
ingat ! berkata benda tak elok tentang orang itu mengumpat!
berkata benda tidak benar pula fitnah!

Allah kata, kau simpan aib orang, aku simpan aib kau!

Saturday, May 19, 2012

Jangan Putus Harapan


suka aku ingatkan diri aku pasal ni... memang selalu aku kena refresh diri aku agar aku tak mudah down. aku rasa semua orang pun patut macam tu kot. kadang2 bila kita buat sesuatu tu kita selalu mengharapkan ia sempurna tapi sebaliknya yang jadi.. kita pun kadang2 gagal.. jadi perasaan gagal itu menyebabkan kita putus semangat,mengalah...

kalau tak selalu refresh diri dengan kata-kata semangat ni..kita jadi camtu lah..putus asa dan mengalah... no good lah putus asa or mengalah ni..tammo tammo! (^^,)

Wednesday, May 16, 2012

Jangan Putus Asa



Optimislah dan jangan berputus asa! Jangan pula menyerah kalah tanpa berusaha dan selalulah bersangka baik dengan Allah s.w.t. Tunggulah segala kebaikan dan keindahan yang akan segera DIA berikan.

kadang-kadang kita ada perasaan putus asa, mengalah... dah tak daya dah nak ngadap masalah! malas dah aku nak buat itu ini. itu biasa, normal la, lumrah perasaan manusia..TAPI kenapa kita mempunyai perasaan seperti itu? adakah kita seorang yang pengalah, lemah, lembik, mudah putus asa atau loser?

tidak! kita dilahirkan mulia! hidup juga mulia! mati juga sebagai mulia! ingat tu!

ketahuilah bahawa ujian itu akan mendekatkan diri kita dengan Allah s.w.t, mengajar agar kita berdoa dan menghilangkan sifat takbur, ujub dan segala kesombongan dari dalam diri kita.

jadi? never give up my friend! jangan putus asa wahai sahabat2 ku.. lagi berat ujian lagi besar rahmat dan nikmat Allah nak bagi (^^,)



#entry bagi naik semangat diri,dah nak layu ni..(^^,)