Showing posts with label musabah diri. Show all posts
Showing posts with label musabah diri. Show all posts

Saturday, January 19, 2013

Membina rasa hormat

Berapa ramai antara kita yang mana kerana ego, bongkak, maruah diri, takut hilang hormat, berlagak mati-mati tidak mahu megaku kesilapan yang dilakukan?

Ketahuilah sahabatku, ia bukanlah seperti apa yang kita fikirkan...

Ironinya - ramai yang nak dapatkan hormat orang pada dia dengan mempertahankan yang dia memang betul walaupun salah. Kelaku seperti itulah sebenarnnya yangn buat orang hilang rasa hormat pada dia.

Ramai yang takut nak mengaku salah sendiri sebab takut orang dah tak respect nanti tetapi ramai yang tak sedar bahawa denga mengaku salah/silap sendiri sebenarnya akan membuatkan orang hormat kita.

Kalai kita mengaku silap sendiri, itu merupakan tindakan yang berani, bukan semua orang mampu buat macam tu, jadi secara lagsung atau tidak langsung, orang akan mula rasa hormt pada kita.. sayangnya ramai antara kita susah nak buat macam tu..(^^,)

Tak berani mengaku silap akan bagi tekanan pada diri sendiri sebenarnya. Kita akan rasa tertekan,gangguan emosi,takut.

Sebaliknya kalau kita mengaku silap kita, kita kan rasa lapang, lega, terlepas segala masalah...

Hati senang, orang pun senang, hormat pun dapat.. (^^,)




Tuesday, February 28, 2012

Muhasabah Diri - 5 Syarat Untuk Buat Maksiat

Suatu hari ada seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong berikan aku nasihat." Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, "Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat." Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya. "Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?" 

Ibrahim bin Adham berkata, "Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan memakan rezekinya." Mendengar itu dia mengenyitkan kening seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah? "Ya!" tegas Ibrahim bin Adham. "Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-Nya?"

"Yang kedua," kata Ibrahim, "kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumi-Nya! Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu melanggar segala larangan-Nya?"

"Ya! Anda benar." kata lelaki itu. Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. Ibrahim menjawab, "Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat oleh-Nya!" Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?" "Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu m asih berkeinginan melakukan maksiat?" kata Ibrahim. Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat.

Ibrahim melanjutkan, "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, 'Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh'." Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?"

"Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?"

"Baiklah, apa syarat yang kelima?" Ibrahim pun menjawab, "Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya."

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya." Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. "Mulai saat ini akut bertaubat kepada Allah."
katanya sambil terisak-isak.

Ada empat hal yang dapat mengangkat seseorang kepada darjat yang tertinggi, walaupun amal dan ibadahnya sedikit, iaitu sifat-sifat penyantun, merendah diri, pemurah dan budi pekerti yang baik. Itulah kesempurnaan iman Abul Qasim Al-Junaid