Showing posts with label rezeki. Show all posts
Showing posts with label rezeki. Show all posts

Tuesday, September 10, 2013

Rezeki Milik Allah


Aku teringat kata salah seorang sahabat aku yang dah berjaya dan dah 'milionaire' pun sekarang ni. Katanya pada aku 'kalau hang nak berjaya dalam bisnes ni hg mesti kena tipu dulu, hg kena belajar terima orang tipu hang, tikam menikam ni boleh kata perkara biasa'.

Macam dah jadi kebiasaan pula bila nak berniaga mesti nak kena hentam sana sini. 'Kondem' perniagaan orang lain, kutuk perniaaan orang lain, walhal benda itu hanya memberi sedikit keuntungan sahaja padanya. 

Kenapa perlu nak tikam belakang? kenapa perlu nak buruk-burukkan orang yang sama meniaga. Didepan layanan yang amat baik,superb! tapi belakang nauzubillah.. hmmmmm, kita tau sebab pelanggan kita ada yang jujur tanya dan tunjuk pada kita apa awak kondem kita. Tapi aku tak kisah.. go on, sila teruskan usaha anda itu. Moga Allah buka pintu rezeki kamu seluasnya dan berjaya. Amin.

Tapi kita nk tanya.Tidak yakinkah kamu pada janji Allah s.w.t? Rezeki itu milik Allah, 1 kamu begi 10 Allah balas. Tak perlu lah macam tu ye... tak baik tau.. untung bukan besar mana pun,nuuuuun nanti di akhirat kamu yg bagi keuntungan amat besar pada orang lain.

Google Image



Tuesday, February 19, 2013

Jangan besar kepala..

Janganlah menjadi kepala, sebab kepala selalu pening. Jangan mencari kemasyhuran, kerana kemasyhuran itu ada uftinya. Sementara kecukupan tanpa kemasyhuran itu adalah kebahagiaan.

Bersederhanalah dalam apa jua pun, itulah yang digalakkan. Bukan tak boleh kejar harta dunia, pangkat, darjat dan sebagainya, boleh! tetapi bersederhanalah. Jangan sampai lupa diri, riak, bangga dan takbur. 

Ada segelintir tu sampai sanggup menindas dan menipu. Bersyukur dan ingatlah, semua datang dari DIA, hak DIA, kun fayakun. Senang dan berjaya itu ujian, susah dan gagal itu juga ujian. Apa saja boleh terjadi.


sumber : Google Image





Tuesday, January 22, 2013

Rezeki yang sudah ditetapkan..

"Kesungguhanmu mengejar apa yang sudah dijamin untukmu (oleh Allah) dan kelalaianmu melaksanakan apa yang dibebankan kepadamu, itu merupakan tanda butanya bashirah (mata batin)"

Nasihat bijak diatas dari Syaikh Ibn 'Atha'illah as-Sakandari dalam Kitab Al-Hikam membuatkan Angah faham bahawa janganlah kita memaksa diri kita ini mengejar apa yang sesungguhnya Allah dah janji, Allah dah jamin kepada semua makhluk Dia cipta. Apa yang Allah janji? dalam bab ini 'rezeki'.

Rezeki ni Allah dah tetapkan dah pada semua makhluk ciptaan-Nya. Jadi tak perlulah kita terkejar-kejar hingga lalai dan leka tentang urusan akhirat. Ada yang mengejar rezeki sampai jiran tetangga pun bertegur sapa, Islam tidak ajar begitu. Lagi teruk sampai lalai dalam amal ibadah hingga tinggal kewajipan yg utama 5 waktu.

Janji Allah s.w.t :

"Kami (Allah) tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat yang baik itu adalah bagi orang yang bertaqwa." -Surah Thaaha : 132

kata seorang bijak iaitu Ibrahim al-Khawwash "Janganlah memaksa diri untuk mencapai apa yang telah dijamin (untuk dicukupi), dan jangan mensia-siakan (mengabaikan) apa yang telah diamanahkan (diwajibkan) kepadamu untuk memenuhinya."







Friday, October 19, 2012

Harapan dan Angan-Angan

"Harapan harus disertai dengan amal. Kalau tidak,
itu hanyalah lamunan,angan-angan"

Harapan dan angan-angan adalah dua perkara yang sama tetapi datang dari saluran yang berlainan, juga meniggalkan kesan yang berbeza.

Harapan menberi daya hidup, memberi semangat bagi seseorang dengan keinginan positif untuk beramal ibadah atau melakukan apapun.

Angan-angan adalah sifat negetif, dimana palakunya (kita) mempunyai keinginan yang besar tapi tidak melakukan apapun.Itu jadinya mimpi disiang hari, lamunan saja.

Jadi, dari dok berangan kosong jer, buang masa, labih baik lakukan sesuatu. Sentiasalah bersangka baik pada Allah. Angan-angan ni kadang-kadang elok juga untuk bagi semangat diri tapi kena sertakan perbuatan lah. Kalau angan jer lebih tidak ada tindakan langsung, memang sia-sia saja.

jadi, marilah sama-sama kita buat DUIT.. duit? 
D - Doa
U - Usaha
I  - Ikhtiar
T - Tawakkal

(^^,) jom taruh harapan, buat DUIT, tinggalkan angan-angan kosong.. jadikan angan-angan berisi..


say NO to angan-angan kosong


sumber rujukan : Kitab Al-Hikam, Syaikh Ibn 'Atha 'Illah as-Sakandari
sumber gambar : Google Image


Thursday, October 18, 2012

Rezeki Izz Zayyan

alhamdulillah, luas rezeki Muhammad Izz Zayyan Rizqi.
dapat hadiah macam2.. thanks semua (^^,) 

thanks a lot semua (^^,)
juga  thanks a lot to PakLang (^^,)
T.Q Paksu Iwan (^^,)
T.Q Izamil (^^,)

moga rezeki korang sentiasa luas hendakNYA.. terima kasih ye.. (^^,)



Friday, August 3, 2012

Ghairah Nikmat Dunia

Firman Allah Taala yang bermaksud :


     "Wahai anak Adam, sekiranya baik agamanu,daging dan darahmu maka akan baiklah amalan, daging dan darahmu. Jika buruk agamamu maka rosaklah amalan,daging dan darahmu.


     Janganlah kamu menjadi seperti lilin yang membakar dirinya dan menerangi manusia lain. Buanglah rasa kecintaan terhadap dunia dari hatimu, kerana Allah tidak akan himpunkan selama-lamanya dua cinta iaitu cinta dunia dan cinta terhadapKU dalam satu hati.


     Kurangkanlah keghairahanmu pada mengumpulkan harta kerana rezekimu telah pun diperuntukkan. Sangat bakhil itu haram dan kikir itu tercela kerana sesungguhnya nikmat itu tidak akan kekal. Sesungguhnya bermati-matian mengumpul harta itu celaka.


     Ajal itu telah ditetapkan dan kebenarannya telah diketahui. Sebaik-baiknya hikmat Allah itu adalah kusyuk. Sebaik-baik kekayaan itu adalah qanaah. Sebaik-baik bekalan itu adalah taqwa. Sebaik-baik yang diberi kepada kamu adalah kesejahteraan (pada badan,iman dan amal)."

firman diatas aku ambil dari petikan Hadis Qudsi, Kitab Imam Al-Ghazali : al-Mawaiz Fil Ahadis al-Qudsiah

motif aku petik hadis ni? seperti biasa, aku muhasah diri sendiri, disamping itu ingin berkongsi dengan semua...sama2 kita menuju redha ilahi..insyaAllah (^^,)

Untuk mendapatkan cinta Allah, cinta dunia hendaklah dibuang dari hati kita. Buat segala sesuatu itu kerana Allah, nawaitu set hanya pada Allah. Lalai dan leka dengan nikmat dunia buat cinta kita pada Allah tersisih. Sempena bulan ramadhan ni, jom sama2 kita tingkatkn amal ibadah..insyaAllah (^^,)

Wednesday, June 20, 2012